Monday, 20 January 2014

Pengalaman Misteri Mendaki Gunung Hitam & Tazkirah G.A.G


We Came, We Climbed, We Conquered... itulah slogan rasmi Geng Aura Gunung. Idea tersebut tercetus buat pertama kalinya pada bulan Mei 2013, sewaktu aku dan cikgu zul melakukan misi pendakian "angker", mendaki Gunung Hitam yang telah lama tidak di masuki oleh para pendaki.

Dengan trek yang tertutup, dihendap oleh harimau, mendengar beruk ketawa mengilai2, terlihat Nenek Kebayan sekilas melintas mengutip bunga, diugut oleh penghuni hutan di kalangan makhluk ghaib, semua itu sudah cukup menggerunkan bagi sesiapa yang hanya gemar duduk dalam "zon selesa kehidupan".

"Jika kau tak keluar sebelum maghrib, aku tak benarkan kau keluar dari sini", ugut makhluk ghaib itu.

Fuhhh... mentang2 kami hanya berdua, samseng pulak makhluk2 ni. Waktu tu jam dah menunjukkan pukul 6.45 petang, kami masih berada di puncak Gunung Hitam dalam perjalanan turun ke "starting point".

"Macam mana ni ustaz?, deme (mereka) main ugut2 pulak ni", Cikgu Zul meluahkan kebimbangannya. Saya tunduk sebentar, memejamkan mata, sambil cuba meninjau-ninjau situasi sebenar. Makhluk2 ni nak cari pasal sungguh, aku masuk cara baik dan aku nak keluar dengan cara baik.

"Kalau kamu tak bagi kami keluar, aku "mandul"kan korang semua", aku pula memberi amaran mengugut makhluk tersebut.

Bukan cara aku untuk mengganggu penghuni2 hutan, mereka juga makhluk Allah. Tetapi jika mereka main kasar, cari pasal dan melampaui batas, aku tidak teragak2 untuk bertempur kerana mempertahankan diri. Alhamdulillah, Selepas aku beri amaran pada makhluk2 tersebut, mereka hanya mendiamkan diri, tidak lagi bersuara atau mengganggu.

Kami teruskan perjalanan untuk balik ke "starting point". Sebenarnya, Cikgu Zul mengalami sakit lutut yang agak kronik, itu menyebabkan pergerakan pendakiannya agak perlahan, dan hampir2 saja kami membatalkan hasrat untuk ke puncak. Namun kerana minat, semangat jati diri, komitmen janji setiakawan, cikgu zul menggagahkan juga dirinya untuk menyempurnakan misi ini.

Syukur ke hadrat Allah, akhirnya kami sampai semula ke starting point dalam jam 10 malam, satu pengalaman yang sangat berharga dalam dunia pendakian.

Aku nak cerita sikit pasal slogan GAG - Aku Datang, Aku Daki, Aku Takluk...

Dari awal aku dah cakap dengan semua orang, aku aktif mendaki gunung bukan sebab nak jadi guide gunung, bukan nak cari glamour, bukan nak bermegah-megah. Dan aku tubuhkan group Geng Aura Gunung (GAG) ni, dengan tujuan supaya kawan2 mendaki yang mengikuti trip GAG ni sedikit sebanyak dapat ilmu dan pengalaman yang dapat mendekatkan diri mereka pada Allah. Tuhan pencipta alam. Dan bila kita semakin dekat dengan Allah, sepatutnya adab dan akhlak kita semakin indah pada sesama manusia.

Alam semesta ni umpama sebuah kitab, kita baca dan kita lalui lembarannya sehelai demi sehelai, dan sepatutnya bila melalui lembaran-lembaran tersebut, akan bertambah pengalaman kita, dan yang penting sepatutnya makin bertambah-tambah ilmu, iman dan amal kita kepada Allah s.w.t.

Sepatutnya kita makin kenal diri sendiri, sepatutnya kita makin faham apa itu nilai-nilai kemanusiaan, sepatutnya perasaan kita semakin halus, semakin teliti dan semakin sensitif terhadap apa jua urusan samada Hablumminallah (hubungan dengan Allah) dan Hablumminannas (hubungan dengan manusia).

Pada hakikatnya, barangan yang baik tidak memerlukan kata-kata yang indah. Tak perlu ayat-ayat power atau tak perlu ayat-ayat "poyo" untuk menjadi seorang "otai gunung". Apa gunanya kita dikenali sebagai "otai" dalam hal-hal pergunungan tetapi hati, adab dan akhlak masih busuk mengalahkan mulut orang yang makan "petai".

Salah satu sifat orang-orang munafiq adalah selalu memungkiri janji atau selalu berbohong dalam bicara, apakah sikap-sikap sebegini masih kekal pada seorang pendaki gunung yang kononnya tegar dan otai? Dimana letaknya kesan-kesan keinsafan dan ketakjuban menyaksikan keagungan ciptaan Allah di dalam hutan dan puncak-puncak gunung, jika perkara asas macam ni pun kita tak reti nak jaga? Susah sangat ke nak jadi seorang yang jujur?

Kalau dulu mungkin kita suka buang sampah merata-rata, sepatutnya setelah berkali-kali mendaki gunung, kita dah boleh sensitif tetang soal kebersihan, apa2 yang kita bawa masuk dalam hutan, itulah yang kita bawa keluar, jangan suka-suka buang sampah kat dalam hutan, siapa nak kutip balik sampah2 tu? Alam flora? DBKL? Siapa yang masuk Gunung Liang 2-3 hari lepas? Siapa yang melonggok-longgok sampah kat kem Lubuk Antu tu? Ngkorang nak suruh siapa bersihkan sampah2 tu? Hantu?

Kem Lubuk Antu
Masuk hutan ni bukan macam pergi pasaraya, bukan macam pergi kedai runcit, bukan macam pergi melawat muzium negara. Kita kena ada persediaan, setidak-tidaknya persediaan asas. Peraturan yang paling asas tentang aktiviti sebegini ialah, "Jangan ambil mudah". Kalau tak tahu, banyakkan bertanya, kalau malu bertanya...kalau nanti jadi apa-apa hal, ianya bukan sahaja menyusahkan diri sendiri, tetapi akan menyusahkan semua orang dalam group pendakian tersebut.

Sepatutnya aktiviti sebegini mengajar kita erti berdikari, meningkatkan jati diri, mengajar kita menghargai masa, mengajar kita merindui orang-orang yang kita tinggalkan, menambahkan lagi nilai-nilai positif setiakawan, mengajar kita lebih mengenal siapa diri kita yang sebenar dan siapa kawan-kawan kita yang sebenar.

Kita nak bina atau capai satu-satu kejayaan tu bukannya senang, ngkorang fikirlah sendiri, kita ambil contoh mendaki gunung... penat-lelah, sakit lutut, sakit kaki, memikul beg dan barang-barang yang berat, bila dah terlalu penat ada diantara pendaki yang tidak dapat mengawal emosi, marah-marah, menyumpah-nyumpah, ada yang tak mau teruskan pendakian, ada yang sampai muntah-muntah, adakalanya setelah berhari-hari mendaki barulah dapat menjejakkan kaki di puncak gunung.

Bukan senang nak mencapai puncak, bukan senang nak capai kejayaan. Ingatlah... Puncak Gunung hanya satu destinasi, Pengalaman disepanjang pendakian itulah tujuan sebenar seorang pendaki.

 Apa harapan aku untuk group GAG ni? Harapan aku, semoga group Geng Aura Gunung ni, boleh jadi satu group pendakian yang menjadi contoh baik kepada orang ramai. Dan tugas sebegini, tak mampu untuk aku pikul sendirian. Ini adalah tugas semua ahli-ahli GAG terutamanya admin-admin GAG.

Cukuplah dulu bebelan aku buat masa ni, aku harap siapa-siapa yang makan cili tu, moga-moga dia terasa pedas, bukannya terasa nescafe ais, atau rasa teh tarik atau rasa selipar.


Kesimpulannya, Slogan GAG - "We Came, We Climbed, We Conquered". Conquered atau takluk tu sebenarnya bukan bermaksud menakluk gunung. Gunung itu sahabat kita, seorang sahabat tidak akan menakluk sahabatnya. "Menakluk" itu sebenarnya bermaksud, menakluk diri sendiri, menakluk keegoan diri, menakluk fizikal, mental, emosional dan spiritual diri sendiri. Bila mendaki kita penat dan kita bersabar, bila kena hujan barang-barang habis basah kita bersabar, bila jatuh atau luka kita bersabar, kita semakin sedar bahawa kita ni sebenarnya hanyalah insan yang kerdil yang tidak ada nilai apa-apa melainkan redha Allah terhadap kita.

wassalam.

Wednesday, 1 January 2014

Pendakian Gunung Kinabalu - Ekspedisi Gurkha Hut - September 2013

Gurkha Hut
Bismillahirrahmanirrahim... Syukur ke hadrat Allah, yang telah memberi aku kelapangan masa untuk aku terus menyambung aktiviti menulis, menaip, meluahkan perasaan, berkongsi kisah-kisah pendakian di blog yang sekian lama aku dah tak update ni... Sebenarnya.. sebelum misi Extreme Pendakian Gunung K2 (Kerunai & Kenderong) yang aku update kat blog beberapa hari yang lepas, dah terlalu banyak pendakian gunung-gunung yang telah aku lakukan. Alhamdulillah, dengan izin dan limpah kurniaNya, kebanyakan gunung-gunung yang aku hajatkan telah berjaya aku jejaki.

Jadi.. dengan kesempatan masa yang telah diberi Allah s.w.t kepada aku, maka insyaAllah.. aku akan mengemaskini, kisah-kisah pendakian gunung yang telah aku lalui satu demi satu.

Kali ini, aku nak berkongsi kisah pendakian Gunung Kinabalu, tetapi pendakian yang lain dari yang lain, misi pendakian yang istimewa yang jarang-jarang dilakukan oleh pendaki-pendaki yang pernah mendaki Gunung Kinabalu, iaitu Ekspedisi Gurkha Hut.

Gurkha Hut adalah satu pondok yang terletak, boleh dikatakan berhampiran dengan Puncak Low (Low's peak), iaitu puncak yang telah diwartakan sebagai puncak yang tertinggi di Pergunungan Kinabalu. Sebenarnya, jika kita membuat sedikit pembacaan berkenaan dengan pergunungan Kinabalu, kita akan dapati bahawa di pergunungan Kinabalu terdapat banyak juga puncak-puncak gunung yang lain, seperti Puncak Oyayubi, Puncak St John, Puncak King Edward, Puncak Donkey Ears, Puncak Tunku Abdul Rahman, Puncak Duit Seringgit dan lain-lain lagi.

Ekspedisi pendakian kali ini adalah selama 4 hari 3 malam. Hari pertama aku sampai di Sabah, aku bermalam di sebuah resthouse seperti bilik asrama, aku pun dah tak ingat dah apa nama resthouse tu. Tapi, memang murah. Dari Kinabalu Park, kita turun ke arah jalan raya, menghala ke kiri, lebih kurang 8 minit berjalan, maka kita akan berjumpa dengan resthouse tersebut di sebelah kiri.
Berlatarbelakangkan Kinabalu Park
Ekspedisi kali ini disertai oleh 8 orang pendaki termasuk aku. Alhamdulillah, cuaca sangat baik, walaupun ada sedikit hujan, tetapi keseluruhannya cuaca menyebelahi kami. Awal pagi sebelum mendaki, kami bersarapan di kedai makan, kat tepi jalan berhampiran Kinabalu Park tu. Selesai urusan pendaftaran, seperti biasa kami menaiki van menuju ke Timpohon Gate.

Timpohon Gate????? ye.. Laluan kami adalah melalui Timpohon Gate... Entah kali yang keberapa aku dah melalui laluan ini... namun, resmi pendaki, tidak boleh memandang rendah pada setiap pendakian, walaupun sudah beratus kali atau beribu kali pendakian yang sama telah dilalui, tidak boleh sama sekali pendaki memandang remeh atau ringan terhadap pendakian tersebut.
Maka aku pun dengan sabar melalui, satu persatu pondok2 rehat yang ada disepanjang pendakian, menuju ke Laban Rata, kami dah pakat untuk berkumpul di RestHouse Laban Rata, sebelum meneruskan perjalanan ke Kem Sayat-Sayat untuk berkhemah di sana.

Di sepanjang pendakian beberapa kali aku berselisih dengan satu kumpulan pendaki yang juga melakukan satu misi yang jarang-jarang dilakukan oleh pendaki gunung Kinabalu, iaitu Ekspedisi Kotal Road... mereka adalah terdiri dari Ngai, Nabil (Allahyarham) dan beberapa pendaki wanita yang aku tak ingat nama mereka.

Di Laban Rata RestHouse
Dipendekkan cerita, aku sampai di Laban Rata, ketika itu hujan telah turun.. tak ingat jam berapa.. kami berkumpul di sana, sementara ketua kumpulan kami berbincang dengan guide berkenaan dengan perancangan seterusnya, adakah perlu kami meneruskan perjalanan ke Kem Sayat-Sayat, atau bermalam di Laban Rata... ini adalah kerana memandangkan hari pun telah gelap, dan hujan, adalah merbahaya untuk berkhemah di Kem Sayat-Sayat, kerana berkemungkinan limpahan air yang deras akibat hujan akan menimbulkan situasi buruk yang tidak dijangka.

Tak lama kemudian, guide dan ketua kumpulan kami datang, dan memberitahu bahawa kami boleh tumpang bermalam di sebuah kabin, lengkap dengan katil 2 tingkat. Aku tak pasti kabin ni untuk apa.. rasa-rasa aku, ini mungkin kabin penginapan untuk guide-guide gunung Kinabalu.
Dalam Kabin
Kami pun bergegas mengangkat beg dan menuju ke kabin tersebut. Rupa-rupanya, kumpulan Ngai dan Nabil (Allahyarham) juga bermalam di situ. Lengkap dengan bilik air, walaupun kabin tersebut agak sempit, tetapi cukup selesa untuk kami sebagai "pendaki ekspedisi".

Malam itu, kami tidur lena, walaupun cuaca agak sejuk. Suhu mencecah 4 darjah celsius. Alhamdulillah, kabin yang tertutup, tilam dan sleeping bag yang tebal, membantu aku dari "meroyan" kesejukan... takut sejuk???.. tak takut.. seram je... :-)

Pagi esok kami bersiap-siap untuk meneruskan pendakian, setelah sarapan, kami menuju ke destinasi seterusnya iaitu Gurkha Hut. Satu kebanggaan bagi sesiapa yang pernah sampai ke Gurkha Hut ini, kerana tempat ni tidak boleh di datangi sebarang pendaki, perlu ada permit khas.
Tiada kata secantik bahasa... Tiada gambar secantik gambaran yang dilihat dengan mata kepala sendiri... jadi... walaupun aku upload kat blog ni macam-macam gambar pendakian, ianya tak sama dengan kita lihat dan alami sendiri.

Kami sampai di Gurkha Hut sebelah petang, oleh kerana pondok Gurkha Hut ni cuma boleh muatkan 5 orang maksimum untuk bermalam, maka aku dengan baik hatinya telah meng-offer-kan diri untuk tidur diluar sahaja, di dalam khemah. Satu pengalaman yang agak membekukan tubuh badan... :-) nasib baik malam tu hujan dah berhenti.


Aku cukup seriau... atau risau.. atau khuatir jika bergantung/berkongsi khemah dengan orang lain... kenapa? Prinsip aku dalam pendakian adalah "persediaan rapi". Dan sekiranya aku dah lakukan persediaan rapi, jika apa-apa perkara diluar jangkaan berlaku, aku dah cukup redha dah...

Dalam ekspedisi ni aku tak bawak khemah, aku bersetuju untuk berkongsi khemah dengan kawan-kawan sependakian. Jadi aku tak pasti bagaimana kondisi khemah tersebut, dan aku tak pasti bilakah kali terakhir kawan kesayangan aku ni menguji khemah tersebut, samada ianya dalam kondisi yang baik atau ada mengalami kebocoran di mana-mana.
Pada malam itu, terbuktilah keseriauan atau kekhuatiran atau kerisauan yang aku fikir-fikir tersebut, walaupun hujan tidak beberapa lebat, tetapi aku dapati khemah tempat aku nak bermalam tu dimasuki air hujan. Nasib menyebelahi aku, ditakdirkan Allah hujan berhenti, maka tiada lagi masalah kebocoran khemah pada malam tersebut.

Tetapi satu perkara yang tidak aku sangka telah berlaku, kesejukan di kawasan pergunungan Kinabalu tersebut (Gurkha Hut) telah menewaskan sleeping bag ku yang selama ini belum pernah dikalahkan lagi oleh mana-mana kesejukan pergunungan. Sleeping bag ku tewas.. aku tidur dalam keadaan yang tidak lena, atau tidur-tidur ayam kfc, kerana menggigil kesejukan. Tak mengapa.. aku bersabar dan menempuh segala ujian yang aku sendiri cari pasal.... siapa suruh naik gunung.. kan..kan..kan.. :-)
Kesengsaraan "pembekuan diri" tersebut berakhir pada jam 4 pagi. Kedengaran dua orang rakan sependakian yang tidur dalam pondok Gurkha Hut, keluar dari pondok untuk menuju ke Puncak Low, iaitu puncak yang diwartakan tertinggi di pergunungan Kinabalu. Aku keluar dari khemah, dan mereka mengajak aku untuk turut serta.

Perancangan mereka ini tiada didalam tentatif, kalau ikut jadual kami akan menaiki Puncak Low pada siang hari nanti, lagipun aku dah pernah jejakkan kaki ke puncak tu sebelum ni, ngkorang pergilah, aku nak tidur.
Oleh kerana dua orang telah keluar dari pondok Gurkha Hut, maka adalah tempat tidur yang kosong di situ. Dengan tidak berlengah lagi, aku capai karrimate dan sleeping bag dalam khemah, lalu berpindah tidur didalam pondok. Fuhhh... lega.. baru lah rasa macam "mamalia"... berdarah panas... kalau tak... rasa macam makhluk reptilia atau amfibia je... berdarah sejuk... menggigil-gigil dalam khemah.. :-)

Panjang pulak kisah ni.. ngkorang tak boring ke baca kisah ni? taakkk kan..? taakkk kan...? Ni Ekspedisi "rare" ni.. bukan semua orang pernah ikut ekspedisi macam ni... aku cerita sikit lagi laa ye...

Dipendekkan cerita yang tak berapa nak pendek ni,  hari pun dah siang, lepas sarapan, kami berkemas-kemas untuk menjelajah di persekitaran kawasan pergunungan di situ. Kawan kami yang dua orang tadi pun dah turun dari puncak, guide kami membebel la jugak pasal khuatir apa-apa hal berlaku terhadap mereka. Maklumlah mereka pergi berdua tanpa guide... takpe laa.. janji semua dah selamat...

Selesai berkemas kami pun memulakan penjelajahan kami.... ok.. ngkorang tengok-tengok laa gambar-gambar yang aku upload kat bawah ni ye.. nanti aku sambung lagi cerita ni di posting yang lain insyaAllah...


















BERSAMBUNG DI POSTING AKAN DATANG....